Sejarah Politik Islam – Bab 6

Assalaamu’alaikum Wa Rahmatullah.

Khalifah Umar ibn al-Khattab (ra) – zaman perluasan wilayah Islam

Bagi memulakan kisah Khalifah Umar ibn al-Khattab (ra), biarlah kita mengimbau nostalgia kecemerlangan dua orang sahabat, iaitu Umar (ra) dan Khalid al-Walid (ra) yang telah berkorban fizikal dan mental yang tiada tolok bandingnya semata-mata demi Islaam…

Selang beberapa hari dilantik sebagai Khalifah pada tahun 634M, tentera Khalifah Umar (ra) dibawah Khalid al-Walid (ra) berjaya menakluk Damaskus. Walaubagaimana pun, tidak lama lagi selepas perlantikan Khalifah Umar (ra) ini, Khalid (ra) akan segera dilucutkan jawatan daripada mengetuai tentera Islam.

Pada Khalifah Umar (ra), kadangkala kejayaan demi kejayaan boleh menyuburkan sifat bangga diri dalam diri seseorang insan – beliau (ra) telah melihat tanda-tanda itu mulai terbit dari dalam diri Khalid (ra) dan mahu mengekangnya daripada berkembang-biak – bagi Umar (ra) ummat Islam perlu melihat kemenangan itu sebagai kejayaan Islam, bukan kejayaan Khalid (ra) mahupun Umar (ra) sendiri.

Pembukaan bumi barakah ‘Ardul Barakah, Syam

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam pernah berdoa,

‘Allahumma bariklana … Wabariklana fii syamina (Dan berkatilah kami pada Syam kami).”

Kenapa berdoa untuk negeri Syam? Karena itu negeri yang diberkahi yang disebut dalam Al-Qur’anul karim yang telah menyampaikan dalam ayat permulaan surat al-Isra:-

“Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya di malam hari, dari Masjidil Harom ke Masjidil Aqsa yang Kami berkahi sekelilingnya…”

Peperangan awal ke atas pembukaan Syam

Umar (ra) menghantar tentera Islam di bawah pimpinan Abu Ubaidah dan Al-Musanna untuk membuka Iraq pada Ogos 634M – Mac 635M dimulai dengan Peperangan An-Namaariq (berdekatan dengan Kufah), Peperangan Al-Jassar (Oktober 634M), Peperangan Al-Buib (November 634M) dan sampai ke dua pasar besar di Iraq pada masa itu, iaitu Souq Al-Khanafis dan Souq Baghdad.

Adapun bumi Syam ketika itu luasnya seperti Mesir, dari Sungai Furat ke Laut Rum, di dalamnya terdapat kota Manbij, Halab, Damsyik, Baitul Maqdis, sehingga ke Akka, Tarabilis dan Asqalan, dan lain-lain.

Perang Yarmuk

Perang ini antara peristiwa penting dalam sejarah dunia, darinya terbukanya Damaskus dan takluknya wilayah Palestina, Suriah dan Mesopotamia

Menariknya, seorang komandan perang tentara Rum Timur bernama Gregious atau Jurjah berpaling tadah dengan memeluki islam dan berjihad bersama pasukan islam dan kemenangan pasukan muslim yang berjumlah tak lebih dari 45.000 pasukan menang melawan pasukan Rum Timur yang berjumlah sekitar 240,000 pasukan bersenjata lengkap. Perang ini disebut Perang Yarmuk karena perang ini terjadi di sungai Yarmuk, sebuah sungai penyumbang aliran ke sungai Jordan.

Strategi Khalid (ra), tentera dipecah menjadi 40 kontingen seakan-akan mereka lebih besar daripada musuh. Strategi Khalid berjaya dengan hampir semua orang tercengang.

Heraclus, ketua tentara Romawi telah mengikat tentaranya dengan besi antara satu sama lain. Ini dilakukan agar mereka jangan sampai lari dari peperangan.

Walaubagaimana pun, tentera Islam yang jumlahnya jauh lebih sedikit itu berhasil mengusir tentara Rum Timur.

Gregious atau Jurjah yang tercengang telah mengundang Khalid bin Walid untuk bertemu disaat masa istirahat perang dan bertanya kepada Khalid (ra), perbualannya seperti ini:-

Jurjah : “Wahai Khalid, jawablah dengan jujur dan jangan berbohong karena seorang yang merdeka tidak akan berbohong dan jangan pula engkau tipu aku karena seorang yang mulia tidak akan menipu orang yang berharap secara baik-baik. Demi Allah, apakah Allah pernah menurunkan sebuah pedang dari langit kepada Nabi-Nya lalu diberikannya kepadamu sehingga setiap kali engkau hunuskan pada suatu kaum engkau pasti bisa mengalahkannya?”.

Khalid : menjawab,”tidak.”

Jurjah : Kalau demikian, kenapa engkau dijuluki pedang Allah?”

Khalid : “Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengutus Nabi-Nya pada kami lalu ia menyeru kami, tapi kami lari dan menjauh darinya. Kemudian sebagian dari kami memercayai dan mengikutinya dan sebagian lagi menjauh dan mendustakannya. Mulanya aku termasuk yang mendustakan, menjauh, bahkan memeranginya. Lalu Allah Subhanahu wa Ta’ala melembutkan hati kami dan memberi kami petunjuk sehingga kami mengikutinya. Kemudian baginda bersabda, “Engkau adalah pedang di antara pedang-pedang Allah yang Dia hunuskan kepada kaum musyrikin.”

Jurjah : “Engkau telah jujur, Wahai Khalid, beritahukanku, kepada apa kalian mengajak?”

Khalid : “Kepada syahadah bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya serta membenarkan segala hal yang dibawanya dari sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala.”

Jurjah : “Khalid, Ajarkan aku Islam.”

Akhirnya Jurjah atau Gregious Theodore komandan Rum Timur memeluki islam. Dia berwudlu lalu melaksanakan sholat dua rakaat kepada Allah dan hanya itu sholat yang dia kerjakan. Peperangan dimulai kembali dan akhirnya berjihad bersama pasukan Muslim melawan bekas pasukannya tersebut. Jurjah berperang habis-habisan hanya untuk Allah SWT, dan dia pun meninggal oleh bekas pasukannya sendiri. Dia berhasil mengejar impiannya, yaitu mati secara syahid.

Antara kisah heroik yang lain adalah Asma binti Yazid bin As-Sakan (ra) bersama para kaum muslimah yang bertugas dalam bidang logistik, senjata dan perubatan untuk para pasukan islam yang terluka. Dalam kisahnya dia juga membantu pasukan islam untuk melawan serta membunuh 9 tentara Rum Timur. Walaupun hanya seorang perempuan dan bukan pasukan perang tanpa pedang maupun tombak. Namun, dia turut masuk dalam medan perang hanya dengan menggunakan tongkat tenda. Beliau memukul musuh-musuh Allah ke kanan ke kiri hingga dapat membunuh sembilan orang tentara Romawi.

Seorang lagi heroik iaitu Ikrimah bin Abu Jahal telah ditimpa ujian yang berat – luka sudah memenuhi wajah dan dadanya, hingga orang berkata, ”Bertakwalah engkau kepada Allah, kasihanilah dirimu.” Ikrimah membalas, “Dahulu aku berjihad dengan diriku demi Latta dan ‘Uzza, bahkan aku serahkan jiwaku untuk mereka. Lantas, sekarang, apakah harus aku biarkan jiwaku ini tetap utuh karena (membela) Allah dan Rasul-Nya? Tidak. Demi Allah, selamanya tidak.”

Kisah kewafatan Ikrimah bin Abu Jahal (ra)

Di akhir pertempuran, di bumi Yarmuk berjejer tiga mujahid Muslim yang terkapar dalam keadaan kritis. Mereka menderita luka yang sangat parah; Al-Harits bin Hisyam, Ayyasy bin Abi Rabi’ah dan Ikrimah bin Abu Jahal (semoga Allah meridhai mereka semua).

Antara sahabat yang luka berat adalah Al-Harits. Maka, seseorang membawakan air kepadanya.

Ketika air didekatkan ke mulutnya, ia melihat Ikrimah dalam keadaan seperti yang ia alami.

“Berikan dulu kepada Ikrimah,” kata Al-Harits.

Ketika air didekatkan ke mulut Ikrimah, ia melihat Ayyasy menengok kepadanya.

“Berikan dulu kepada Ayyasy!” ujarnya.

Ketika air minum didekatkan ke mulut Ayyasy, dia telah meninggal.

Orang yang memberikan air minum segera kembali ke hadapan Harits dan Ikrimah, namun keduanya pun telah meninggal pula.

Begitulah keadaan mereka, sehingga air tersebut tidak seorangpun di antara mereka yang dapat meminumnya, hingga akhirnya mereka semua mati syahid. Mereka lebih mengutamakan sahabat mereka yang lain di kala ajal mereka sendiri.

Di akhir perang Yarmuk yang sangat mencengangkan Empayar Rum Timur yang telah bertapak lebih 400 tahun – yang berpihak kepada tentera Islam menyebabkan – Panglima Perang Rum Timur Heraklius terpaksa menumpukan kekuatannya bagi mempertahankan Mesir pula.

Bersambung ke Bab 7…

Kredit:

Seperti Yang diceritakan oleh Tuan Hanif didalam group whatsapp.

Gambar daripada www.uniquemorocco.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *